Tuesday, December 29, 2015

HIJAB


Sesungguhnya barbie bala-bala sudah ngantuk sih , cuma sedikit gemes aja kalo gak nynetuh blog kesayangan, belom lagi ini isi kepala lagi lucu-lucunya kan. 

Enggg .... darimana dulu ya ini harus ku katakan , terasa berat bibir untuk berkata, ku tahu kalian pasti menahan tawa , azz. Oke ! gini , gini ada kabar gembira tapi bukan dari mastin , dan bukan juga ada yang ngelamar gue, ini kabar gembira akhirnya... Alhamdulilah wasyukurilah gue Berhijab sekarang :'). Gimana ? gembira kan semua ? wah iyalah gue tau ko~ (Lau kenapa sih rim ?, yampun). 

Yep, gitu aja alhamdulilah akhirnya gue nemuin jalan gue sendiri buat ikutin perintah Allah, semoga tetep istiqomah, Amin insya allah (Doa sendiri, jawab sendiri, hhh). Gimana ya, berasa telat, berasa apa ya, berasa kayanya gue ko bandel, nakal dan sebagainya lah, ibarat anak kecil yang udah lagi dibilangin jangan lari nak, banyak batu disana nanti kamu jatuh, dan si anak kecil tetep lari , sampai akhirnya di jatuh dan luka. Itu pengibaratan yang saat ini gue alami, gue harus di gretak dulu, dan harus ngerasain jatuh dulu baru gue bangkit dan belajar, apa yang seharusnya gue lakuin dan gak gue lakuin, harus sekokoh apa gue berdiri , dan harus sesiap apa gue buat kembali berlari lagi nanti. 

Allah selalu punya cara sendiri untuk menegur dan membahagiakan hambanya, tinggal gimana kita nyikapin semuanya, mau ke jalan yang bener atau yang salah, atau stuck begitu aja, balik lagi , Hidup itu pilihan. Awalnya selalu mikir, gue udah pantes belum ya berhijab ? kelakuan gue aja masih begini, masa nanti berhijab kelakuannya minus, jangan dulu deh ah, hijab hati dulu kali ya. Jawaban dari pertanyaan gue tadi, Hijab itu bukan pilihan, tapi kewajiban sebagai muslim, baik buruk kelakuan kalian gak pengaruh, ibaratnya ini seragam sekolah kalian, kalian mau bandel atau baik seragam ya harus tetap dipake sesuai kententuan dan peraturan yang berlaku. Dan setelah memang gue sadar, kalo hijab itu suatu kewajiban, dengan sendirinya gue mikir, kan udah berubah penampilan nih, mau gak mau ya gue harus jaim, jaim dalam artian malu sama hijab kalo masih ngelakuin hal yang aneh-aneh. Nah makannya sebenernya hijab itu motivasi kita buat lebih baik sih,karna kita ngejaga apa yang kita pakai. 

Awal mulanya gue terketuk banget sih gara-gara abang gojek yang tak lain dan tak bukan kebetulan adalah tetangga gue yang rumahnya gak jauh dari rumah gue, tapi gue gak deket sih, cuma ya dia kenal sama bokap nyokap gue gitu. Nah suatu hari ku duduk dibelakang pak gojek yang sedang bekerja, lagi ngbrol-ngbrol biasa tiba-tiba dia nanya gitu, "Itu pak haji siapanya kamu ? Om atau sodaranya atau gimana ?" Jeng jeng jenggg jengggggg !!! Ladalahhhh gue kurang terkenal ternyata ya di kampung sendiri ! hah! gabisa di diemin, besok gue mau bikin acara dangdutan gue undang warga biar orang-orang kenal siapa gue , awalnya sempet mikir gitu sih, tapi boong deng , ya ga gitu juga kali ah!.
Bisa - bisanya gue cuma di anggep kaya ponakan gitu sama papah gue sendiri, dari situ juga sih gue mikir jangan jangan emang gue gapantes banget gitu ya jadi anak haji, huhu. Tapi emang iyasih secara gue aja gak berhijab, gue aja bajunya masih begitu, hmm.

Selain dari sisi itu, sebenernya ortu gue cukup rutin ya alhamdulilah buat ngebahas nikah dan bertitah kiat kiat sukses menjadi istri dan pasangan yang baik, nah masalahnya gue harus implementasi kemana secara pacar aja masih absurd, it's oke gapapa ya namanya juga belajar teori. Selain ngebahas tentang ke arah sana, ortu gue juga ingetin, segimana pun wanita islam rajin ibadahnya, namun jika wanita tersebut tidak berhijab, maka hilang pula lah amalan ibadahnya tersebut. Bleggeeeerrrr!!! Pucet juga dengernya, lah gue selama ini solat aja masih belom bener, ibadah gue aja bisa di di hitung, udah gitu gak berhijab, bubar jalan semua dong amalan gue. Dari situ deh gue mulai mikir, mau kapan lagi rim ? umur udah makin tua, mati gak ada yang tau kan kapannya, masa mau hijrah ke yang lebih baik harus ditunda terus sih ?.

Lagi-lagi gue ditimpa kemalangan masalah hati, rasanya bosen, capek, eneg, yang namanya disakitin tapi gue bisa apa ? bisa ikhlas, itu juga kalo gue langsung bisa ikhlas. Semua kan butuh proses semua butuh waktu, tau kan tapi yang namanya dikecewain itu gakenal waktu, itu sih yang harus di inget, kekecewaan dan kebahagiaan dateng seenaknya, gamau tau kita posisinya lagi gimana. Gue yang dulu dan gue yang sekarang hadapin kekecewaan dengan hal yang sama emang udah beda, gue lebih bisa ambil sikap, tapi ya tetep rasa sakit ya ada. Kadang cuma kaya mikir, ini gue harus gimana lagi sih ? gue harus apa lagi ? apa yang kurang ? apa gue kurang bersyukur ? apa gue ini itu bla bla bla isi kepala gue seketika full sama pertanyaan yang minta semua itu dijawab saat itu juga. Dan yang harus lo tau kalo lo ngalamain sama apa yang gue alamin, jawabannya ada di diri lo sendiri.
Kenapa gue bilang jawabannya ada di diri lo ? karna respon sakit yang lo rasain itulah yang bakal nunjukin jawaban lo, respon lo lebih kemana nih ? lebih ke ikhlas ya lo bisa intropeksi diri dan lo tau jawabannya apa, kalo lo lebih milih untuk diem, dan ga terima kenyataan udah aja selamat stuck dengan keadaanya yang lama-lama nenggelamin lo.
Disaat begini gue pribadi lebih kaya mau ngebebasin beban gue dulu, entah dengan lo nangis juga gapapa, asal saat itu aja, wajarlah namanya juga ada yang luka, ya lo nikmatin dulu kesedihan lo seharian itu, tapi inget besok lu harus punya hari baru !.
Selanjutnya gue cerita masalah ini ke sahabat yang emang bisa semangatin gue, kasih motivasi, buat gue ini sah sah aja entah mau gimana caranya, dengan cara bahasa yang kasar sekalipun, yang lo di bilang bodoh lah, oon lah, gila lah, bla bla bla. Buat gue sahabat ya memang yang kaya gitu, bicara apa yang seharusnya ia sampaikan, bicara sejujurnya walaupun pait.

Alhamdulilahnya gue dikelilingin sama orang-orang baik, dan tegas. Salah satu sahabat gue bener-bener yang omongannya nampar gue banget, saat itu gue cuma bilang , "gue cape di giniin mulu, gue cape, gamau begini terus, gue pengen nikah aja udah!" saking desperadonya gue itu. Dan lo tau dia jawab apa ?
"Helloooo~ umur lo masih berapa ? umur lo masih muda, lo gak mau ngejar cita-cita lo dulu ? lo gamau bahagiain diri sendiri dan ortu lo dulu ?" 
dan gue pikir semua itu bisa sambil jalan kok kalo gue nikah juga.
"Ya engga lah, belum tentu, nanti kalo lo udah berkeluarga lo bakal repot urus anak , ini itu bla bla, yakin bakal keburu buat gapai cita-cita lo, selama masih ada waktu dan emang belum ketemu orang yang tepat, coba sibukin diri sama hal yang bermanfaat, dan gapai cita-cita lo dulu lah"
Ya tapi gue udah lumayan tua, temen gue aja udah pada nikah yang seumuran gue
"Oke gini deh, kalo pola pikir lo ngeliat yang ke arah sana, lo emang udah cocok buat jadi ibu ? lo udah bisa jadi istri yang baik dan solehah buat suami lo kelak ? lo udah berasa sempuran dalam hal itu belom, temen gue yang berhijab, baik, udah lulus kuliah, karirnya udah bagus, sampai sekarang dia masih berpikir dia itu belum cocok buat ngemban tugas sebagai istri, dia pun masih terus memperbaiki dirinya. lah elo ? coba gue tanya, lo udah cukup baik buat kesana ? lo udah cukup baik buat dapet yang pasangan yang baik juga ? kalo liat ke bawah, jangan ke atas, lo baru di uji sama hal yang kaya gini aja udah galaunya gitu, lo tau salah satu blogger ada yang udah sekian lama sama pacarnya tapi kandas juga dan ditinggalin karna pacarnya lebih milih orang lain, dia gak keliatan galau, dia tetep chin up, dia udah bertahun-tahun loh, lo ? baru seumur jagung aja udah tengil sok galau, gue kasih tau ajanih, hubungan lo itu baru berapa bulan, ibarat bikin apartemen baru basement aja udah rubuh, gimana mau lanjutin ke bangunan yang lain?!, banyak yang cobaanya lebih dari lo,gausah anggep lo udah paling parah lah".
"Jadi, gue harus berhijab?"
"Gue gabilang gitu, tapi coba intropeksi diri lo, udah baik belom ? kenapa Allah belom nitipin seseorang yang bakal nemenin hidup lo nanti, bisa aja allah kasih cobaan begini karna dia pengen lo memperbaiki diri".

Dari sini, gue cuma mikir gue kurang banyak bersyukur, gue kurang nyimak apa yang sebenernya Allah mau, gue bilang mau memperbaiki diri dulu, bla bla , tapi hal sepele kaya hijab aja gue gak kepikiran buat pake. darimana bisa dibilang gue perbaiki diri ?. Setelah gue tela'ah semua itu, gue pikirin terus apa kurangnya di diri gue, dan ya emang banyak banget, terus gue lanjut baca tentang hijab dalam islam, google jadi temen sejati gue buat cari info, lanjut sharing sama temen gue yang udah berhijab, dan dia cuma bilang, sebenernya lo tau rim teorinya, tapi mana implementasinya ?, emang lo gak sadar juga setelah orang yang bikin lo kecewa, nyadarin lo kalo lo emang harus perbaiki diri dulu buat dapet yang baik, buat temen hidup lo kelak. Sesungguhnya emang gue mikir itu, selalu ada hikmah di balik semuanya, tapi itu gapernah gue mau ikut campurin rasa kecewa gue terhadap seseorang buat alasan gue berhijab, gue mau, gue berhijab dari hati sendiri, pure karna Allah, bukan karna orang lain dan sebagainya.

Sebelum ini semua, gue ya berdoa, buat tetapin hati, biar jangan karna emosi atau hal lain gue berhijab, dan minta sama Allah buat selalu istiqomah. Karna hidayah itu ga cuma ditunggu, tapi dikejar.Dan finally, Jumat 26 Desember kemarin, Alhamdulilah gue udah mulaaaaiii berhijab, hihihi.

Ciyeeeee, dan lo tau cobaan apa yang terjadi lagi? Lo pernah ngerasain yang namanya di sambut di sorakin temen se RS yang cekikikan gapercaya gue berhijab, segala gue dibilang sakit lah, kesamber gledek lah, mimpi kali nih, dan sebagainya ,ada yang cuma ngakak ga nyangka, "hahaha cantik cantik rim , yampun alhamdulilah lu dapet hidayah juga". Yaaaa bisa lah ya dibayangin gue yang kerjanya pake baju kurang bahan mulu, tiba-tiba sekarang berhijab, kurang takjub apa coba mereka. Bokap yang langsung ngajakin gue belanja ngeborong hijab, saking senengnya mungkin ga terlampiaskan, gak percaya anaknya yang bentuknya absurd yang punya jalan hidup ngeblur akhirnya berhijab sesuai sama apa yang dia minta. Nyokap yang kerjanya mesem-mesem, sambil bawel kasih tau, ini kerudung mama disini kalo rima mau pake tinggal pilih. Adik-adik gue yang ngakak, ah gila kali gamungkin nih mba ima pake kerudung maaa!. Sahabat sahabat gue yang chat di grup segala pengen nangis lah , ga nyangka terharu gue bisa bener-bener berhijab. Dan banyak macemnya respon yang gue temuin deh, dan ya alhamdulilahnya positif semua dan di iringin doa yang baik, Hhhh subhanallah nikmat mana lagi yang kau dustai rim ?, Thanks god for all kind people around me :').

Yaaaa begitulah, Allah gak pernah bilang ini gampang, allah juga gak bilang dia akan mempermudah, tapi Allah menjanjikan kekuatan yang lebih daripada masalah mu jika kau memintanya.

Allah berfirman : Jika hamba-Ku mendekati-Ku satu jengkal maka Aku akan mendekatinya satu hasta, dan jika dia mendekati-Ku satu hasta Aku akan mendekatinya satu depa. Jika dia datang pada-Ku dengan berjalan maka Aku akan mendatanginya dengan berlari (HR. Bukhari - Hadits Qudsi).

Yaudah ah barbie malu niah ah curhat mulu hihihi. Semoga curhat kali ini bisa jadi inspirasi buat yang baca. Assalamualaikum gaesss~

No comments:

Post a Comment