Thursday, May 7, 2015

Dear No One

Dear No one ,


Buat kamu yang entah kamu itu siapa.
buat kamu yang entah kamu dimana keberadaannya.
buat kamu yang mungkin masih dalam pelukan orang lain.
buat kamu yang sampe sekarang belom pernah aku temuin.
buat kamu yang sampe sekarang mungkin sudah bertemu tapi belom waktunya untuk dipersatukan.
buat kamu yang mungkin sedang melakukan hal yang sama, dengan yang aku lakuin saat ini.
buat kamu yang mungkin sedang mikirin hal yang sama, sama apa yang aku pikirin saat ini.
buat kamu yang mungkin sedang ngerasain hal yang sama, sama apa yang aku rasain saat ini.
buat kamu yang mungkin sedang berharap hal yang sama, sama apa yang aku harapin saat ini.
buat kamu yang mungkin berdoa dengan doa yang sama, seperti doa yang aku panjatkan saat ini.
buat kamu yang namanya sudah tercatat dalam lauhul mahfudz , dan dituliskan hanya buat aku
buat kamu yang suatu saat nanti bakal berdiri ditempat yang sama, buat ngucap janji yang sama, yang punya impian dan harapan yang sama. Iya ... Kamu ....

    Kamu tau ? apa yang aku rasain waktu aku nulis ini ? Cemas, penasaran, bingung, resah... dan gelisah menunggu disini ... di sudut sekolah, tempat yang kau janjikan~ mhehe , pantes gak sih gue sok drama gini ? sok pujangga abis~, tapi emang bener aku penasaran kamu itu siapa, siapa yang Allah tunjuk sebagai cerminan ku kelak , siapa yang Allah utus sebagai imam ku nanti , siapa yang Allah siapkan untuk membahagiakan aku sekarang, nanti dan seterusnya hingga akhir jalan ku yang Allah telah tuliskan, CIYEEEE RIMAAH~ ciyeee~ , duooo , tigooo~ 

     Hahaha tapi seriusan , masa sih cuma gue doang yang mikirin hal kaya gini, single awesome kaya gue aja kadang galau masalah begini, masa jomblo-jomblo kaya kalian engga sih ? haha gamungkin! gak ! ini gamungkin terjadi ! pasti kalian mikirin juga, cuma bedanya gak di ceritain aja, ga ngaku aja , ga bilang aja , hah ! kau terlalu muna rudolfo ! jujur ajalah kalian juga pasti mikirin kan, gapapa sih buat gue woles woles aja masalah kaya gini buat di galauin sesekali atau dipikirin , galau itu namanya kan tanda berpikir, gausah salah ngartiin galau lah, masa update yang melow dikit dibilang udah galau, kepancing curhat dikit udah dibilang galau mulu, apalah socmed apa apa dikit definisi nya udah ke galau aja, padahal kan bisa jadi mereka yang begitu bukan lagi galau, tapi .... galau banget! yaduh~ .
      Sebenernya kadang bukan galau juga ,cuma kita latah aja gitu ngeliat orang punya pacar kayanya bahagia jadi pengen pacaran, padahal yang mereka posting di socmed pas versi bahagianya aja, versi susahnya atau galaunya ga diposting, ya namanya juga pencitraan ka, jarang deh gini hari yang mau posting atau pamer kesusahan mereka. begitu juga yang lain, liat orang atau temen yang jomblo kayanya mereka happy banget deh, ga ribet hidupnya, as free as a bird, padahal kan lo juga belom tentu tau kalo sebenernya mereka juga kangen punya pasangan, mereka juga pengen punya orang yang disayang atau apalah. Gitu sih semua posisi, keadaan pasti ada plus minusnya, Allah udah punya takaran kesedihan dan kesenangan dari tiap tiap hambanya , kaya pepatah basi gitu deh, semua akan indah pada waktunya, yailah dah rada gedeg juga sih gue dengernya tapi mah emang bener, bisa aja yang lagi bahagia nanti akan nemuin ketidak bahagiaanya , dan buat yang tidak bahagia nanti pun akan nemuin kebahagiannya, namanya juga hidup, kadang dibawah ..... kadang dibawah banget.

     Bahagia kan bukan cuma dipacaran tapi kadang pacaran adalah salah satu kebahagiaan, eh gak deng sekarang mah lagi jamannya nikah dan sampe akhir hayat sama-sama itu tuh yang bikin lebih bahagia hehe, yekan ? gausah nikah, ketemu jodoh dulu deh rim, iya ketemu cerminan kita, pernah denger juga kan ada yang bilang kalo jodoh itu cerminan kita, gue tersadar akan hal ini pas gue cerita gebetan gue ke salah satu temen gue dan berkata lah ia ... "mba lu yakin doi cerminan lo ?" taddaaaaaa~ bener juga, yang gue cari sekarang ya bukan pacar lagi tapi mengarah ke teman hidup, duileh tulus kali ah~, jodoh itu cerminan kita, jadi kalo lu cewe ya jodoh lu juga cewe ,ya kan soalnya cerminan lu~ hahaha gak deng, canda~ bodo amat galucu ,wekk!
 
     Jadi definisi dimana jodoh itu cerminan kita adalah ,kalo lo semacam cewe baik Insya Allah ya bakal dapet yang baik juga dan ya sebaliknya juga sih, coba deh buka di al-quran surat An-Nur ayat 26 , isinya apa ? baca sendiri hehe, ah palingan juga langsung cuss google nih, paham gue mah~.
Di poin ini gue masih bertanya-tanya jadi kalo gue gak baik ya bakal jodoh sama yang gak baik juga ? kalo gue ga solehah gue gabisa dapet yang soleh ? jadi kalo extrovert sama  introvert itu ga jodoh ya? iya soalnya mereka kan bertolak belakang banget, bahkan bertolak pinggang kayanya.

     Jadi kalo ada banyak pertanyaan tentang jodoh itu cerminan kita kaya gimana ya gue sendiri pun belom bisa jawab, toh gue belom tau juga jodoh gue bentukannya kaya apa, nanti kalo udah nikah dan udah ketemu jodoh atau cerminan gue itu, insya allah gue bakal share jawabannya di sini tapi satu yang gue yakinin pasti, janji Allah gapernah meleset ko, kalo mau dapet yang baik ya memperbaiki diri dulu, memperbaiki diri, mendekatkan diri sama yang punya rencana, sama yang punya jodoh kita, biar yang nanti jadi jodoh kita pun seseorang yang deket juga sama Allah, dan mungkin doi yang gunain cara yang sama, sama cara kita buat nemuin doi, ah Subhanallah indah sekali postingan mu kali ini nak.

Gue kasih bonus nih, lagu yang mengguggah gue buat nulis postingan ini :
biar galau , galau jomblo jomblo yang nonton , hihihi , kalo gak galau juga mah kebangetan itu, kayanya hatinya made in china deh tuh, buru-buru di ganti deh gue saranin aja inimah~









btw, makasih udah baca postingan gue, see you soon
kalo ada yang mau nambahin mah sok atuh komen dibawah

No comments:

Post a Comment